Europe Silly Trip #Part1 Prague

EROPA!

Jujur dalam hidup gue sendiri, i never thought that i will be there. but now, its been a year. Tepat sekitar setahun yang lalu gue pernah hidup di tanah Eropa, dreamland bagi sebagian besar orang di Indonesia, apalagi mahasiswa.
Mungkin pernah lah ya gue mengkhayal kalau suatu saat gue bisa pergi dan menyentuh benua yang dipenuhi banyak tempat bersejarah itu, suatu saat pasti gue bakal kesana sama orangtua gue. 
Tapi nyatanya? 
Jauh dari ekspektasi kawan-kawan sekalian, gue ke Eropa sendirian! Tolong di bold, SENDIRIAN!

Jadi the only reason kenapa gue bisa ke Eropa itu karena gue ikut Exchange Program-nya AIESEC! jadi gue ke Ceko buat memperkenalkan budaya Indonesia di beberapa sekolah di salah satu kota di Ceko, yaitu Ostrava. Nah gue pengen nyeritain gimana noraknya gue, gimana senengnya dan kesedihan gue selama gue jalananin project culture ini. Great experience buat gue, dan siapatau bisa jadi tulisan yang informatif juga 🙂

Okay, lets face the day!
22 Februari 2012! Masih inget banget, saat itu gue cengengesan pengen cepet-cepet berangkat! Tampil oke plus kegirangan bisa make boots baru, tenteng-tenteng coat, keribetan pake scarf. Jadi akhirnya merasakan aura luar negeri dari Soekarno-Hatta. Tersirat jelas sekali kekhawatiran orangtua dan keluarga gue yang menghantarkan keberangkatan gue. Mereka khawatir sama gue yang notabene bocah pecicilan yang belum bisa dipercaya(saat itu).Tapi sebisa mungkin meskpiun panik, gue tetep berusaha kalem. Makin kalem liat Momo yang lari-lari nyempetin buat ketemu gue sebelum gue berangkat, thanks loh Mok 🙂

my everythings

KLM Airlines, maskapai milik Belanda yang jadi pilihan gue buat berangkat. 
Goodbye Indonesia! Lets Rock Eropa!
Wohoooooo, melambaikan tangan ke arah orangtua dan keluarga saat yang paling berat buat gue. Karena mulai mikir kalo dua bulan ke depan gue gabakal bisa berinteraksi secara langsung sama mereka, gu bakal tinggal di lingkungan asing yang gapernah gue bisa tebak. Your risk, Tika!
Menghabiskan 13jam perjalanan dari Indonesia ke Amsterdam adalah hal paling memuakkan. Perut gue mules sepanjang perjalanan. Semacam diserang panic syndrom apa ya gue ga paham juga. Tiba-tiba gue ngerasa dunia ini sempit dan pengen banget balik lagi ke Indonesia. Perasaan terasing karena berada di ratusan manusia yang memiliki jenis kulit, mata, rambut dan bahasa yang berbeda. Panik.
Gue yang notabene suka banget makan, jadi kenyang mendadak liat makanan enak yang disuguh oleh maskapai. 
Woro-woro dari mbak pramugari udah mulai ngasih sign kalo bentar lagi gue bakal mendarat di Schipol, Amsterdam. Nah perasaan panik naik pangkat. Apa bisa gue transit buat nemuin pesawat selanjutnya ke Prague. Transit, ya jadi gue masih harus connect pesawat untuk ke Prague. Bayangin! Gue sendirian tuh, bahasa inggris pas-pas an, dan dalam 45menit gue kudu lari dari Gate B ke Gate F! dan gue gatau kedua gate itu dimana? Perasaan amaze karena gue udah nyentuh daratan Eropa harus dikesampingkan gegara gue harus konsentrasi baca sign kemana papan-papan kuning ngebawa gue. Well, finally gue berhasil nemuin gate yang gue taksir setelah melewati birokrasi ketat di imigrasi. Pertama kalinya gue disuruh lepas semua barang bawaan, buka sepatu buka kaos kaki! Terus masuk dalam box tembus pandang semacam scanner gitu. 
Perjalanan setengah lari selama 25 menit cukup bikin pori-pori kulit gue kebuka karena im sweating, lalu kembali nutup karena keluar gate gue mulai ngerasain “winter” ! DINGIN BANGET! 

Pesawat gue kali ini bakal ngebawa gue ke destinasi sebenarnya, yaitu Republik Ceko! I’m coming PRAHA!
Saat itu udah mulai pagi, jadi gue ngerasa jetlag gitu *gaya bener dah
Satu setengah jam gue melihat keluar jendela dan pemandangan luar biasa dari atas awan. 

Terima kasih Tuhan untuk kesempatan yang Kau selipkan untukku. Betapa beruntungnya aku bisa berada di benua impian. Memandang kebesaran-Mu yang lain. Sungguh tak sabar aku ingin merasakan hamparan salju putih yang kulihat. Allahuakbar!

Akhirnya gue tiba di Ruzyně Airport, Prague
Dengan langkah mantap, gue keluar pesawat lalu kedinginan! Tapi kemudian sedikit kecewa karena ternyata di Prague udah 0 derajat, jadi salju udah mulai lumer. Jadi ya gak ada salju 😦 dingin? rasain deh masuk kulkas terus di dalem kulkas lo pasang AC. gitu lah kali dinginnya.
Gue ambil barang dan keluar dari bandara. Ibu Tuti dan sopirnya sudah menunggu diluar untuk menjemput gue. 
Jadi Ibu Tuti adalah malaikat baik hati, seorang diplomat Indonesia yang bekerja dan hidup di Prague selama 5 tahun bersama keluarganya. kenapa gue bisa kenal beliau? karena kakak gue yang bekerja di kedutaan besar Indonesia menjembataninya . Ya sebagai WNI memang kita wajib lapor ke setiap embassy kalo kita dateng ke negara mereka, dan alhamdulillah banget Bu Tuti mau jemput gue dan nawarin tinggal di apartmennya dulu sebelum gue menuju Ostrava. Terima kasih ya, Ibu! 🙂

Akhirnya memutuskan untuk menginap semalam di kediaman Ibu Tuti, sebuah apartmen di daerah Svinov.
Gue tinggal bareng keluarganya. Suami beserta dua anaknya dan juga seorang ibu setengah tua yang sering dipanggil si Bibi.
Gak lama gue istirahat dan diajak jalan-jalan buat sightseeing Praha. Im come!

with Ibu Tuty

Hampir dua jam lebih gue mengelilingi kota Praha. dan Subhanallah, ini to yang namanya Eropa!
Gue dibikin amaze sama setiap sudut yang gue liat. Bangunan tuanya, transportasinya, jalannya, semuanya deh! Semuanya rapih, nyaman, tenang banget. Burung-burung yang bergerombol di setiap centre city :’)
Di tengah kegembiraan, cuma satu yang gue pikirin saat itu

Terima kasih Tuhan, akhirnya aku bisa menikmati ini semua.
Terima kasih Papa, Mama, Mba Cita… Seharusnya kalian bisa lebih dulu disini, seharusnya kalian bisa ikut bersamaku menikmati keindahan ini. Seharusnya kita bisa puas menikmati kenorakan kita bersama.
Terima Kasih, Tuhan. Terima Kasih Papa, Mama.

Disini, kita bisa bebas kemana aja pake transportasi yang aman dan nyaman banget. Ada  empat macam transportasi yang bisa kita gunain. Tram (semacam kereta di jalan raya), Metro (kereta bawah tanah), elecrticity bus (bus listrik), dan bus. Udah deh kita bisa kemana aja bakal aman, karena semua petunjuk arah terpampang nyata badai membahana. 
Buat tiketnya, kita beli tiket naik tram dan ketiga transportasinya biayanya sama. Hitungannya by menit.
jadi ada klasifikasi-nya. mulai dari 30 menit 24kc, 90 menit 32kc, dan 24 jam 110 kc (1kc : Rp 500)
Jadi kalo buat liburan dan sightseeing mending beli yang 24jam, lebih ngirit dan bebas kemana aja 🙂

Banyak hal dan banyak tempat yang bisa dikunjungi disana, dan gue bakal share kemana aja gue selama di Prague! yes, the place must visit! Oh iya, during 2 months, gue ke Praha udah dua kali, pertama berangkat dan sebelum balik ke Indonesia. jadi ini liputan kemana aja selama gue di Praha!

Charles Bridge




Jembatan yang jadi icon Prague ini yang pertama kali kudu kunjungin! Dari old town square gue jalan menuju Charles Bridge. Disini banyak sekali aktivitas yang bisa dinikmatin. Mulai dari musik European, makanan pinggir jalan sampe penjual kaki lima yang biasa menjual banyak hasil kesenian dan ciri khas Ceko.
Kita bisa duduk nikmatin aliran sungai Vlatva, Praha. Charles Bridge adalah koneksi paling penting antara Kastil Praha dan Old Town dan daerah sekitarnya. Charles Bridge awalnya disebut Stone Bridge (Kamenný Most) atau Praha Bridge (Pražský Most) tetapi telah menjadi “Charles Bridge” sejak 1870.


Kastil Praha


Seperti berada di Kerajaan, kita bisa liat suasana kerajaan disini. Prazsky Hrad adalah salah satu Kastil peninggalan sejarah yang ada di Republik Ceko. Asik banget! pemandangan Praha bisa dinikmatin dari atas kastil. SUPER!


Katedral St. Vitus.


Gereja termegah yang pernah gue liat selama hidup, Saint Vitus Cathedral yang berada di tengah Pražský Hrad (Prague Castle) terdapat di Praha. Mulut gue ga berhenti mangap liat betapa megah dan artistiknya karya manusia yang satu ini! 


Astronomical Clock


Bu Tuti bilang kalo Astronomical Clock ini sering dibilang sebagai jam bego. Soalnya setiap satu jam sekali jam besar ini akan memunculkan atraksi sederhana berupa tarian dan terompet yang keluar dari atas bangunan. Dan semua turis bakal rela berdiri demi nungguin atraksi tersebut!
National Museum, Prague


Bangunan besar ini juga jadi icon Praha. Cukup duduk di depannya kemudian foto-foto :p asik banget! Sambil nongkrong-nongkrong cantik karena banyak cafe pinggir jalan. atau beli coffee buat jadi anget-anget di tangan.


Old Town Square



Disini kerasa banget Eropa-Modern nya. berada di hard of square, tengah kota. Disini apa aja bisa kita nikmatin. Gudangnya cari oleh-oleh. Seneng banget deh!

Setelah beberapa jam udah kelililng-keliling.
Akhirnya capek banget dan masih setengah jetlag. 
Malem itu gue gabisa tidur sama sekali, mana kartu gue masih XL which is sekali sms harus ngabisin 4ribu rupiah. Dan belum beli kartu sana. Oh iya FYI, Vodafone adalah simcard paling reccomended!
Jadi malam pertama sekaligus malam terakhir gue sebelum gue ke Ostrava, sama sekali gue ga tenang. Gue kangen rumah, kangen Indonesia. Pengen pulang. 
Sampe suatu saat Papa nelpon, gue gabisa ngangkat karena sumpah gue nahan nangis. Antara kangen, seneng tapi gatau deh campur aduk.
KArena gabisa tidur, gue sampe ngetok kamar si Bibi buat nemenin tidur. Perasaan paling aneh yang pernah gue rasain selama idup. 
Akhirnya si Bibi nemenin gue tidur sampe pagi, makasih ya Bi 🙂

Besoknya tanggal 24Februari 2012, Bu Tuti nganterin gue ke Prague Hlavni Nadrazi. Stasiun besar di Praha, karena gue bakal menjalani hidup yang sebenarnya di Ostrava. 

Prague Hlavni Nadrazi

Woohh, makin ngerasa bakal jauh sama Indonesia. Makin ga ada lagi orang Indonesia yang gue kenal di Ostrava.
Mulai tanggal itulah gue hidup sebatang kara tanpa menggantungkan diri ke siapa-siapa!  Di tahap ini lah gue merasa kalo gue ada lah Raja dari diri gue sendiri. Keterbatasan bukan suatu hal yang membatasi diri!
yes the thing is

strive the world. 
it’s fine to get lost, cause we’ll never find the right way if we never get lost.

you’re rock, Tika! 
Lambaian tangan menjadi penutup perpisahan antara gue dan keluarga Ibu Tuti.


Bye Prague! Welcome, Ostrava!
Advertisements

3 thoughts on “Europe Silly Trip #Part1 Prague

  1. Mantap tulisanmu tika.
    Semua orang yang baca dijamin ngiri.
    recommended banget buat referensi bacaan orang yang mau ke eropa.

    Suatu saat saya juga harus ke eropa deh! :p

    semangat menulisnya yaa! 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s