Story of Pangsan

We’ll akhirnya terkumpul juga niat untuk menulis dan mencurahkan rekaman akan memori yang pernah kami habiskan selama tiga puluh lima hari dalam rangkan menuntaskan syarat wajib perkuliahan yang disebut KKN, Kuliah Kerja Nyata…

Sebagai angkatan 2009, sedikit ngerasa gak percaya… akhirnya fase ini hadir juga. akhirnya tua juga ya kok udah KKN aja…

Okay, aku akan mencurahkan semuanya ini secara subjektif pastinya, menurut sudut pandang aku . sendiri…
so just enjoy guys!

Kok bisa ya di Bali… Awalnya for sure aku bener-bener spontan ikut kelompok ini karena Citra Rasmi yang kebetulan temen satu kos aku menawarkan untuk gabung kelompok mareka KKN di Bali. Gapake mikir-mikir, gapake ijin langsung OKE. 

Time goes by akhirnya bergabung sama #Unit30 Desa Pangsan, Bali.

Mungkin cuma beberapa kali ikut rapat dan sempet ngerasa bahkan asking hundred times, bakal betah ga ya sama kelompok ini yang secara personally banyak sekali temen-temen yang gak aku kenal, karena cuma Andin(pada saat itu) yang aku kenal dan juga Erika. dan jujur ga sebegitu deketnya sama mereka. but, im sure i could handle this…

Then, entah mungkin dua bulan aku meninggalkan Jogja karena keperluan exchange… Urusan kuliah aja gapernah perdulim apalagi urusan KKN. Jujur gapernah ada niat untuk bertanya-tanya masalah KKN, engga tau udah sampe mana masalah dana, sponsor dan tetek bengeknya…
dan bener… ketika kumpul kok gini…
feel insecure ngeliat abang-abang pertanian yang serem-serem, apalagi muka Bang Jeges (amnpun ya bang, aku masih mau semester tujuh bang…)
ada loh niatan untuk resign dari kelompok ini, ditambah lagi Andin gagal ikut KKN… aaahhh makin fragile hatiku… hehehe…
tapi kayaknya akan sangat kurang ajar kalo resign dari kelompok ini. okay just face it, Tik!

Setelah agak mengenal satu-satu, karena kapasitas memori otak yang lemah ini cuma bisa inget beberapa nama orang-orang aja. seiring berjalannya waktu juga karena sering (beberapa kali maksudnya) bantuin jual-jual di sanmor sama di Vredeburg, akhirnya lumayan bisa membaur sama temen-temen #unit30 ini. sampai akhirnya tanggal 7 July, kami berangkat… wohooo…

Perjalanan ke Bali yang pada saat itu naik bus berkapasitas PAS yang disewa Senna berjalan dengan lancar… Alhamdulillah ga ada hambatan yang berarti, karena sepanjang jalan oke banget film-film yang dipasang sama sopirnya. asoyy dah…

Kami pun sampai tanggal 8 Agustus tepat jam 15.45 WITA.
Kami diberi tempat tinggal di kantor desa yang mana kapasitas nya sangat pas-pasan, tapi karena baru hari pertama jadi belum ada keluhan yang berarti…
Paling cuma pembagian tempat tidur sama rebutan kamar mandi…
Selain itu personal satu persatu udah mulai keliatan…
Teguh dan Bang Ben yang keganjringan maen PES…
Bhela yang udah mulai melukin gitar mulu…
Citra yang uda mulai buka lapak tarot dikamar cewe…
Mbah Citro yang malem-malem udah berbaik hati nawarin bikin mie…
Namun individu-individu lain belum bisa dikenali personalitinya karena terlalu cool mungkin. Gultom misalnya…. :)))

Keributan pun sudah mulai terjadi ketika antri gelas buat bikin kopi, teh dan semacamnya. Ditambah lagi ribut karena maen UNO dan kartu. Sampai akhirnya malam itu berakhir dengan nonton film hantu. lupa judulnya apa…

okay then…
Hari pertama KKN… Gaya banget semua anak kompak pake baju KKN dan almamater kecuali the brothers Cita dan Dendi yang entah kemana almamater mereka tidak teridentifikasi keberadaannya…
Pagi itu mulai meraba raba desa dengan pergi ke pasar pagi-pagi dan beli sarapan, after, kita ketemu sama perangkat Desa yaitu Kepala Desa pak Suwajane ya? (iya bukan sih…) ya itulah pokoknya… dan kepala-kepala desa yang lain dalam rangka ijin masuk dan akan berKKN disana. dan syukurnya mereka sangat welcome dan menyambut baik kedatangan kita… Astungkara lah pokoknya…

nowhere to go karena ternyata gosip-gosipnya kita bakal dipindah ke zona ekonomi ekslusif lain, akhirnya luntang-luntung dulu di kantor kepala desa sambil menunggu kepastian dari Citra, Teguh dan Damar. Sampe akhirnya angin segar berhembus setelah kami mendapat kabar kalo ternyata akan tinggal di sebuah Villa dengan kolam renang…. ngehehehehehehe…
Kegirangan dong, kesenangan dong sampe akhirnya lemes duluan liat ternyata tanjakan nya begitu menantang, tangga-tangganya berhasil bikin bentuk betis SNSD jadi betis kesebelasan, dan keadaan villa yang berhasil bikin Cita bercinta dengan siluman katak…
Tapi tetep bersyukur karena pondokan(lebih pantes disebut istana kali ya untuk ukuran KKN) ini bener-bener unexpectation… Terima Kasih Pak Kita, Kite, Kithe ya whatever lah tulisannya gimana…

Well…
Kita bakal berkutat di Villa Campuhan Pak Kitha ini bersama dua puluh lima kepala selama tiga puluh lima hari di dua kamar dengan dua kamar mandi serta sebuah Bale Bengong yang dilengkapi oleh fasilitas kolam renang…

so what happen in 35 days forward?

okay, berhubung kayaknya kalo satu blog ini bakal jadi panjaaaaaang banget baiknya kita sambung di lapak selanjutnya…
see you there laskar humoris!
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s